TEORI SOSIAL LEARNING ALBERT BANDURA

TEORI SOSIAL LEARNING ALBERT BANDURA

MAKALAH

 

Di Ajukan Untuk Memenuhi tugas Mata Kuliah

““Psikologi Belajar””

 

Dosen Pembimbing :

Dona Nur Hidayat, Psi

 

 

 

Oleh :

Eka Adi Prasetyo            (B07208099)

Nisa Ayu MD                     (B07208095)

Lailatuz Zumaroh           (B07208103)

Moh Suharyanto              (B07208        )

 

FAKULTAS DAKWAH

PRODI PSIKOLOGI

INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI SUNAN AMPEL

SURABAYA

2011

KATA PENGANTAR

 

Assalamualaikum. Wr. Wb.

Segala puji bagi Allah yang Maha Esa, yang telah melimpahkan rahmatnya bagi kita semua sehingga kami dapat menyelesaikan tugas  membuat makalah pada mata kuliah “psikologi belajar”

Dalam hal ini kami mengucapkan banyak terima kasih kepada Dona Nur Hidayat, Psi Yang telah membimbing kami dalam mata kuliah ini. Makalah ini betemakan  “Teori social learning Albert Bandura”.

Atas terbentuknya makalah ini kami sebagai penulis menyadari bahwa banyak kekurangan yang ada dalam makalah ini.

Semoga makalah ini bermanfaat bagi semua pembaca.

 

 

 

Hormat kami,

 

 

 

Penulis

 

 

 

 

 

 

DAFTAR ISI

 

HALAMAN JUDUL………………………………………………………………………………………………………………….. i

KATA PENGANTAR……………………………………………………………………………………………………………… ii

DAFTAR ISI……………………………………………………………………………………………………………………………. iii

BAB I        PENDAHULUAN………………………………………………………………………………………………….

1. Latar Belakang………………………………………………………………………………………………..

2. Rumusan Masalah………………………………………………………………………………………….

3. Tujuan…………………………………………………………………………………………………………………

BAB II       PEMBAHASAN ……………………………………………………………………………………………………

1.      Latar belakang tokoh…………………………………………………………………………………

2.     Devinisi belajar……………………………………………………………………………………………..

3.     Latar Belakang teori A Bandura…………………………………………………………….

4.     teori A. Bandura tentang belajar……………………………………………………………

5.     Aplikasi dalam proses pembelajaran……………………………………………………

BAB III     PENUTUP………………………………………………………………………………………………………………

A.     KESIMPULAN………………………………………………………………………………………………..

DAFTAR PUSTAKA………………………………………………………………………………………………………………….

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB I

PENDAHULUAN

a.       Latar belakang

Belajar merupakan sesuatu yang sangat penting sekali dalam rentan perkembangan pada diri seseorang, dengan belajar seseorang telah mengalami suatu proses menuju kearah yang lebih baik. Belajar adalah suatu proses memperoleh suatu kepandaian atau ilmu, proses belajar sendiri tidak dapat di observasi maupun dilihat secara abstak tetapi melalui memanifestasikan dari suatu kegiatan belajar seseorang. Dengan kata lain belajar harus mengalami dan melakukan latihan- latihan.

Dalam kaitanya dengan belajar ini sangat banyak teori- teori yang membahas atau yang menyingguang tentang belajar, dari kebanyakan teori dan tokoh- tokoh kami mengangkat gaya belajar social (Social Lerning) yang di kemukakan oleh Albert Bandura seorang tokoh Psikologi yang menganut aliran Behaviorisme, yang dimana segala sesuatu dari proses belajar ini berkaitan dengan envaironment (lingkungan)

b.      Rumusan masalah

Dari latar belakang di atas kami memperoleh rumusan masalah sebagai berikut :

1.      Apa latar belakang A. Bandura

2.      Apa devenisi belajar ?

3.      Apa latar belakang teori yang di pakai A. Bandura ?

4.      Bagaimana pandangan teori A. Bandura tentang belajar ?

5.      Aplikasi dalam proses pembelajaran ?

c.       Tujuan

1.      Mengungkapkan apa latar belakang tokoh (A. Bandura)

2.      Menjelaskan pengertian belajar.

3.      Untuk memahami latar belakang dari teori yang di pakai

4.      Untuk menjelaskan pandangan teori A. Bandura tentang belajar

5.      Untuk mengetahui aplikasi teori yang di pakai dalam proses belajar.

BAB II

PEMBAHASAN

A.      Latar belakang tokoh

Albert Bandura dilahirkan di Mundare Northern Alberta Kanada, pada 04 Desember 1925. Masa kecil dan remajanya dihabiskan di desa kecil dan juga mendapat pendidikan disana. Pada tahun 1949 beliau mendapat pendidikan di University of British Columbia, dalam jurusan psikologi. Dia memperoleh gelar Master didalam bidang psikologi pada tahun 1951 dan setahun kemudian ia juga meraih gelar doctor (Ph.D). Bandura menyelesaikan program doktornya dalam bidang psikologi klinik, setelah lulus ia bekerja di Standford University.Beliau banyak terjun dalam pendekatan teori pembelajaran untuk meneliti tingkah laku manusia dan tertarik pada nilai eksperimen.Pada tahun 1964 Albert Bandura dilantik sebagai professor dan seterusnya menerima anugerah American Psychological Association untuk Distinguished scientific contribution pada tahub 1980.

Pada tahun berikutnya, Bandura bertemu dengan Robert Sears dan belajar tentang pengaruh keluarga dengan tingkah laku social dan proses identifikasi. Sejak itu Bandura sudah mulai meneliti tentang agresi pembelajaran social dan mengambil Richard Walters, muridnya yang pertama mendapat gelar doctor sebagai asistennya. Bandura berpendapat, walaupun prinsip belajar cukup untuk menjelaskan dan meramalkan perubahan tingkah laku, prinsip itu harus memperhatikan dua fenomena penting yang diabaikan atau ditolak oleh paradigma behaviorisme. Albert Bandura sangat terkenal dengan teori pembelajaran social, salah satu konsep dalam aliran behaviorime yang menekankan pada komponen kognitif dari pemikiran, pemahaman, dan evaluasi.

 

B.      Devenisi belajar

Menurut kamus umum bahasa Indonesia ditulis bahwa “ belajar: “berusaha memperoleh kepandaian atau ilmu” (Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1991, p. 14). Dari arti atau devenisi maka belajar merupakan suatu kegiatan atau aktivitas.

Menurut HC. Witherington member devenisi belajar adalah suatu perubahan pada kepribadian, yang teryata pada adanya pola sambutan yang baru, yang dapat merubah suatu pengertian,

Dari devenisi- devenisi mengenai pengertian belajar. Belajar adalah proses penguasaan perilaku yang dipelajari. Penguasaan itu dapat berupa memahami (mengerti) atau motoris (gerakan- gerakan otot syaraf).

Dari sebagian hasil belajar tadi adalah penguasaan sejumlah pengetahuan dan sejumlah keterampilan baru dan sesuatu sikap baru ataupun memperkuat sesuatu yang telah dikuasaai sebelumnya, termasuk pemahaman dan penguasaan nilai- nilai. Sebagai hasil belajar tadi mencangkup aspek pengetahuan, keterampilan, nilai dan sikap. Atau dengan kata lain, belajar adalah usaha sadar dari individu untuk memahami dan menguasai pengetahuan dan keterampilan; sikap, dan nilai, guna meningkatkan kualitas tingka lakunya dalam rangka mengembangkan kepribadiannya.

C.      Latar belakang teori

Albert Bandura sangat terkenal dengan teori pembelajaran social ( Social Learning Teory ) salah satu konsep dalam aliran behaviorisme yang menekankan pada komponen kognitif dari fikiran, pemahaman dan evaluasi. Ia seorang psikologi yang terkenal dengan teori belajar social atau kognitif social serta efikasi diri. Eksperimen yang sangat terkenal adalah eksperimen Bobo Doll yang menunjukkan anak – anak meniru seperti perilaku agresif dari orang dewasa disekitarnya.

Teori kogoitif sosial (social cognitive theory) yang dikemukakan oleh Albert Bandura menyatakao bahwa faktor sosial dan kognitif serta factor pelaku memainkan peran penting dalam pembelajaran. Faktor kognitif berupa ekspektasi/ penerimaan siswa untuk meraih keberhasilan, factor social mencakup pengamatan siswa terhadap perilaku orang tuanya. Albert Bandura merupakan salah satu peracang teori kognitif social. Meourut Bandura ketika siswa belajar mereka dapat merepresentasikan atau mentrasformasi pengalaman mereka secara kognitif. Bandura mengembangkan model deterministic resipkoral yang terdiri dari tiga faktor utama yaitu perilaku, persnn/kogoitif dan lingkungan. Faktor ini bisa saling berinteraksi dalam proses pembelajaran. Faktor lingkuogan mempengaruhi perilaku, perilaku mempengaruhi lingkungan, faktor person/kognitif mempengaruhi perilaku. Faktor person Bandura tak punya kecenderungan kognitif terutama pembawaan personalitas dan temperamen. Faktor kognitif mencakup ekspektasi, keyakinan, strategi pemikiran dan kecerdasan.

Dalam model pembelajarao Bandura, faktor person (kognitif) memainkan peranan penting. Faktor person (kognitif) yaog dimaksud saat ini adalah self-efficasy atau efikasi diri. Reivich dan Shatté (2002) meodefinisikan efikasi diri sebagai keyakinan pada kemampuan diri sendiri untuk menghadapi dan memecahkan  masalah dengan  efektif. Efikasi diri juga berarti meyakini diri sendiri mampu berhasil dan sukses. Individu dengan efikasi diri tinggi memiliki komitmen dalam memecahkan masalahnya dan tidak akan menyerah ketika menemukan bahwa strategi yang sedang digunakan itu tidak berhasil. Menurut Bandura (1994), individu yaog memiliki efikasi diri yaog tinggi akan sangat mudah dalam menghadapi tantangan. Individu tidak merasa ragu karena ia memiliki kepercayaan yang penuh dengan kemampuan dirinya.

Individu ini menurut Bandura (1994) akan cepat menghadapi masalah dao mampu baogkit dari kegagalan yang ia alami. Menurut Bandura proses mengamati dan meniru perilaku dan sikap orang lain sebagai model merupakan tindakan belajar. Teori Bandura menjelaskan perilaku manusia dalam konteks interaksi timbal balik yang berkesinambungan antara kognitif, perilaku dan pengaruh lingkungan. Kondisi lingkungan sekitar individu sangat berpengaruh pada pola belajar social jenis ini. Contohnya, seseorang yang hidupnya dan dibesarkan di dalam lingkungan judi, maka dia cenderung untuk memilih bermain judi, atau sebaliknya menganggap bahwa judi itu adalah tidak baik.

 

 

 

 

D.     Teori A. Bandura tentang belajar

B

Bandura (1977) menghipotesiskan bahwa baik tingkah laku (B), lingkungan (E) dan kejadian-kejadian internal pada pembelajar yang mempengaruhi persepsi dan aksi (P) adalah merupakan hubungan yang saling berpengaruh (interlocking), Harapan dan nilai mempengaruhi tingkah laku. Tingkah laku sering dievaluasi, bebas dari umpan balik lingkungan sehingga mengubah kesan-kesan personal. Tingkah laku mengaktifkan kontingensi lingkungan. Karakteristik fisik seperti ukuran, ukuran jenis kelamin dan atribut sosial menumbuhkan reaksi lingkungan yang berbeda. Pengakuan sosial yang berbeda mempengaruhi konsepsi diri individu. Kontingensi yang aktif dapat merubah intensitas atau arah aktivitas.

 

 

Tingkah laku dihadirkan oleh model. Model diperhatikan oleh pelajar (ada penguatan oleh model) Tingkah laku (kemampuan dikode dan disimpan oleh pembelajar). Pemrosesan kode-kode simbolik. Skema hubungan segitiga antara lingkungan, faktor-faktor personal dan tingkah laku, (Bandura, 1976).

Selain itu proses perhatian (atention) sangat penting dalam pembelajaran karena tingkah laku yang baru (kompetensi) tidak akan diperoleh tanpa adanya perhatian pembelajar. Proses retensi sangat penting agar pengkodean simbolik tingkah laku ke dalam visual atau kode verbal dan penyimpanan dalam memori dapat berjalan dengan baik. Dalam hal ini rehearsal (ulangan ) memegang peranan penting. Proses motivasi yang penting adalah penguatan dari luar, penguatan dari dirinya sendiri dan Vicarius Reinforcement (penguatan karena imajinasi).

Karena melibatkan atensi, ingatan dan motifasi, teori Bandura dilihat dalam kerangka Teori Behaviour Kognitif. Teori belajar sosial membantu memahami terjadinya perilaku agresi dan  penyimpangan psikologi dan bagaimana memodifikasi perilaku. Teori Bandura menjadi dasar dari perilaku pemodelan yang digunakan dalam berbagai pendidikan secara massal.

Lebih lanjut menurut Bandura (1982) penguasaan skill dan pengetahuan yang kompleks tidak hanya bergantung pada proses perhatian, retensi, motor reproduksi dan motivasi, tetapi juga sangat dipengaruhi oleh unsur-unsur yang berasal dari diri pembelajar sendiri yakni “sense of self Efficacy” dan “self – regulatory system”. Sense of self efficacy adalah keyakinan pembelajar bahwa ia dapat menguasai pengetahuan dan keterampilan sesuai standar yang berlaku.

Self regulatory adalah menunjuk kepada 1) struktur kognitif yang memberi referensi tingkah laku dan hasil belajar, 2) sub proses kognitif yang merasakan, mengevaluasi, dan pengatur tingkah laku kita (Bandura, 1978). Dalam pembelajaran sel-regulatory akan menentukan “goal setting” dan “self evaluation” pembelajar dan merupakan dorongan untuk meraih prestasi belajar yang tinggi dan sebaliknya.

Menurut Bandura agar pembelajar sukses instruktur/guru/dosen/guru harus dapat menghadirkan model yang mempunyai pengaruh yang kuat terhadap pembelajar, mengembangkan “self of mastery”, self efficacy, dan reinforcement bagi pembelajar.

E.      Aplikasi teori terhadap proses pembelajaran.

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam menerapkan teori belajar sosial adalah ciri-ciri kuat yang mendasarinya yaitu:

a.       Mementingkan pengaruh lingkungan

b.      Mementingkan bagian-bagian

c.       Mementingkan peranan reaksi

d.      Mengutamakan mekanisme terbentuknya hasil belajar melalui prosedur stimulus respon

e.       Mementingkan peranan kemampuan yang sudah terbentuk sebelumnya

f.        Mementingkan pembentukan kebiasaan melalui latihan dan pengulangan

g.       Hasil belajar yang dicapai adalah munculnya perilaku yang diinginkan.

 

Sebagai konsekuensi teori ini, para guru yang menggunakan paradigma behaviorisme (teori belajar sosial) akan menyusun bahan pelajaran dalam bentuk yang sudah siap, sehingga tujuan pembelajaran yang harus dikuasai siswa disampaikan secara utuh oleh guru. Guru tidak banyak memberi ceramah, tetapi instruksi singkat yng diikuti contoh-contoh baik dilakukan sendiri maupun melalui simulasi. Bahan pelajaran disusun secara hierarki dari yang sederhana samapi pada yang kompleks.

Tujuan pembelajaran dibagi dalam bagian kecil yang ditandai dengan pencapaian suatu ketrampilan tertentu. Pembelajaran berorientasi pada hasil yang dapat diukur dan diamati. Kesalahan harus segera diperbaiki. Pengulangan dan latihan digunakan supaya perilaku yang diinginkan dapat menjadi kebiasaan. Hasil yang diharapkan dari penerapan teori behavioristik ini adalah tebentuknya suatu perilaku yang diinginkan. Perilaku yang diinginkan mendapat penguatan positif dan perilaku yang kurang sesuai mendapat penghargaan negatif. Evaluasi atau penilaian didasari atas perilaku yang tampak.

Kritik terhadap behavioristik (teori belajar sosial) adalah pembelajaran siswa yang berpusat pada guru, bersifaat mekanistik, dan hanya berorientasi pada hasil yang dapat diamati dan diukur. Kritik ini sangat tidak berdasar karena penggunaan teori behavioristik mempunyai persyartan tertentu sesuai dengan ciri yang dimunculkannya. Tidak setiap mata pelajaran bisa memakai metode ini, sehingga kejelian dan kepekaan guru pada situasi dan kondisi belajar sangat penting untuk menerapkan kondisi behavioristik.

Metode behavioristik ini sangat cocok untuk perolehan kemampaun yang membuthkan praktek dan pembiasaan yang mengandung unsur-unsur seperti :

Kecepatan, spontanitas, kelenturan, reflek, daya tahan dan sebagainya, contohnya: percakapan bahasa asing, mengetik, menari, menggunakan komputer, berenang, olahraga dan sebagainya. Teori ini juga cocok diterapkan untuk melatih anak-anak yang masih membutuhkan dominansi peran orang dewasa, suka mengulangi dan harus dibiasakan, suka meniru dan senang dengan bentuk-bentuk penghargaan langsung seperti diberi permen atau pujian.

Penerapan teori behaviroristik yang salah dalam suatu situasi pembelajaran juga mengakibatkan terjadinya proses pembelajaran yang sangat tidak menyenangkan bagi siswa yaitu guru sebagai central, bersikap otoriter, komunikasi berlangsung satu arah, guru melatih dan menentukan apa yang harus dipelajari murid. Murid dipandang pasif , perlu motivasi dari luar, dan sangat dipengaruhi oleh penguatan yang diberikan guru. Murid hanya mendengarkan denga tertib penjelasan guru dan menghafalkan apa yang didengar dan dipandang sebagai cara belajar yang efektif. Penggunaan hukuman yang sangat dihindari oelh para tokoh behavioristik justru dianggap metode yang paling efektif untuk menertibkan siswa.

 

 

 

 

 

BAB III

PENUTUP

 

A.      Kesimpulan

Belajar adalah usaha sadar dari individu untuk memahami dan menguasai pengetahuan dan keterampilan; sikap, dan nilai, guna meningkatkan kualitas tingka lakunya dalam rangka mengembangkan kepribadiannya.  Adapun tentang teori belajar social yang di kemukakan oleh Albert Bandura adalah dengan tingkah laku (B), lingkungan (E) dan kejadian-kejadian internal pada pembelajar yang mempengaruhi persepsi dan aksi (P) adalah merupakan hubungan yang saling berpengaruh (interlocking), Harapan dan nilai mempengaruhi tingkah laku. Tingkah laku sering dievaluasi, bebas dari umpan balik lingkungan sehingga mengubah kesan-kesan personal. Pemrosesan kode-kode simbolik. Skema hubungan segitiga antara lingkungan, faktor-faktor personal dan tingkah laku,

Selain itu proses perhatian (atention) sangat penting dalam pembelajaran karena tingkah laku yang baru (kompetensi) tidak akan diperoleh tanpa adanya perhatian pembelajar. Karena melibatkan atensi, ingatan dan motifasi, teori Bandura dilihat dalam kerangka Teori Behaviour Kognitif. Teori belajar sosial membantu memahami terjadinya perilaku agresi dan  penyimpangan psikologi dan bagaimana memodifikasi perilaku.

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Fudianto, Ki. RBS : 2002 “PSIKOLOGI PENDIDIKAN dari pendekatan baru”, Global Pustaka Utama. YOGJAKARTA

Asrori Mohammad, 2007 “ PSIKOLOGI PEMBELAJARAN “,

CV Wacana Prima. BANDUNG

Awisol, 2009. Psikologi kepribadian. UMM Perss jogjakarta

Abu ahmadi, Drs. Psikologi belajar. Surabaya : rineka cipta, 2003

 

About these ads
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s